FOLLOWER

10 Julai 2009

Orang Berbudi Kita Berbahasa




Assalamualaikum dan salam hormat buat pembaca blog juga untuk ingatan kepada diri sendiri.

Sebagai manusia biasa kita kadang-kadang tidak terlepas dari rasa kecewa dan terkilan atas sikap orang kepada kita. Namun apapun perasaan kita itu tak mungkin dan sukar untuk dijelaskan maksudnya kepada orang yang kita maksudkan.

Kenapa?

Kerana masih lagi ada nilai moral dalam diri dan kalaupun kita tunjukkan sikap kita itu, apa yang akan dita dapat? Boleh ke jadi kaya atau boleh jadi senang? Mungkin tidak!!!
Hari ini dan hari semalam tak mungkin sama tapi hari ini sepatutnya lebih baik dari semalam dan hari esok sepatutnya lebih baik dari hari ini. Boleh ? Kata Nabil "Lu pikir la sendiri".
Semalam aye telah ditugaskan untuk mengagihkan sesuatu (ape tu? "Hanya Jauhari mengenal manikam") kepada individu tertentu. Biarpun dalam keadaan sibuk dengan kerja sedia ada. Bukan aye nak lari. Aye agih juga "sesuatu" itu, cuma bukan semua aye agihkan sendiri tapi ada sebahagiannya melalui individu lain.
Cerita terkilan sepatutnya tak timbul, tapi aye harian juga kenapa dalam diri aye ni masih timbul perasaan tu... macam mana nak hilangkan? Nak sental dengan "clorox". Tak mungkin.... Caranya Istighfar la... Bukankah itu cara yang lebih baik?
Pelik? Kenapa? Sebab hari ni tulisan aye macam berbahasa. Ye lah sebab tajuknya pun "berbahasa".
Sebenarnya memang aye sibuk, tapi nak tulis juga dalam blog ni, nak luahkan apa yang aye rasa. Supaya di kemudian hari, tulisan ni dapat juga aye jadikan ingatan dan panduan dalam berbudi dan berbahasa.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...