FOLLOWER

11 Ogos 2009

Tegur, Ditegur, Menegur, Keteguran ???

Salam sejahtera buat semua seisi alam. Rasa rindu nak berkarya semakin mendalam setelah sekian lama laman blog ini tidak terusik. Dek kekangan masa dan kerja (kerja lagi), ruang untuk berkarya rasanya semakin terhad. Bukannya tiada idea tetapi memang terasa sayang (rugi) kerana idea yang datang berlalu pergi tanpa sempat dinukilkan. Ada juga kesempatan untuk meninjau blog ini tetapi sekadar melihat perkembangan terkini pada kejiranan (rakan blog). Namun masa dan peluang untuk menghasilkan karya sendiri rasanya semakin terbatas bukan bertujuan untuk menidakkan masa yang ada tetapi (sendiri mau ingatla...) dek kerana kepincangan dalam menguruskan masa untuk kerja dan diri sendiri.

Setelah sekian lama menyepi, semalam dan hari ini aye mendapat satu kekuatan untuk menghasilkan karya yang juga sebagai ingatan dan mesti diingat sampai bilapun oleh aye sendiri.
Apa ingatan itu?
Jangan Tegur dan Menyibuk dengan urusan orang lain. Buat kerja sendiri cukup!

Mengapa?
Mungkin juga memang dah jadi habit aye (kot...), dan memang susah untuk dikikis kerana kekadang aye sendiri yang rasa bahawa aye suka menyibuk.

Peringatan?
Dah banyak kali aye diperingatkan dan aye sendiri juga barangkali sudah berkali-kali memperingatkan diri sendiri mengenai perkara itu.

Moral?
Ada masa kita boleh menegur orang dan ada masa dan ketika kita tidak sesuai untuk menegur orang?

Mengapa pula?
Kerana kita bukanlah insan yang sempurna (bukan bermaksud cacat) yang berhak untuk menegur orang.

Maksudnya?
Tidak semua orang suka atau boleh ditegur walaupun dia patut ditegur kerana apa yang dia buat adalah hak dan kebebasan dia. Apabila ditegur kelak terasa seolah dirinya tidak sempurna dan ada insan lain pula yang nak membetulkan dirinya... walaupun teguran itu adalah sekadar gurauan atau tidak bermaksud apa-apa iaitu nak dengar ke tidak ke terpulang...

Persoalan?
Adakah salah untuk kita menegur sekiranya teguran itu untuk kebaikan?

Lantaran itu aye teringat sebuah syair Arab, seperti berikut

Hai orang yang sombong dalam keangkuhan
Lihatlah tempat buang airmu, sebab kekotoran itu selalu hina
Sekiranya manusia merenungkan apa yang ada dalam perut mereka
Nescaya tidak ada satu pun orang yang akan menyombongkan dirinya
Baik pemuda mahupun orang tua
Apakah ada anggota tubuh yang lebih dimuliakan selain kepala?
Namun demikian, 5 macam kekotoran yang keluar daripadanya!
Hidung berhingus sementara telinga baunya tengik
Tahi mata berselaput sementara daripada mulut mengalir air liur
Hai Bani Adam yang berasal daripada tanah, dan bakal dilahap tanah
Tahanlah dirimu (daripada kesombongan), kerana engkau bakal menjadi santapan kelak

Keras juga syair itu, tetapi akan aye jadikan peringatan untuk diri sendiri agar setiap teguran diterima dengan hati yang terbuka.... dan elakkan diri dari menegur cara kerja orang lain... walaupun manusia biasa tidak lari dari melakukan kesilapan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...