FOLLOWER

22 Oktober 2009

MONOLOG1: SEORANG AKU SUATU KETIKA DAHULU


Salam sejahtera buat seisi alam maya pada...
MONOLOG ini telah lama berada dalam simpanan, ianya di'maya'kan untuk bacaan dan tatapan atau juga ingatan.  MONOLOG ini juga dikeluarkan kerana Aye rasa seperti terpanggil... setelah pelbagai cerita 'ngeri & seram' untuk diingat atau difikir sudah menjadi lumrah di dada akhbar dan juga alam maya ini.






SEORANG AKU SUATU KETIKA

Suatu ketika dahulu saat aku dilahirkan
Ketika masih bayi...aku tidak mengerti apa...
Atau mungkin juga aku tahu... tapi ... sekarang...
mungkin aku sudah lupa, atau tak ingat lagi

(Bak kata Tun Mahathir “Melayu Mudah Lupa”)

Ya lah... cuba fikir logik...
mana nak ingat peristiwa berpuluh tahun dahulu...
sedangkan peristiwa dua tiga bulan lepas atau dua tiga minggu lepas juga tak ingat

Yang aku tahu...
Orang kata... dan itu aku tahu...
Kata-kata itu datangnya dari hadis Nabi “Setiap bayi dilahirkan dalam keadaan suci. Ibu bapanya yang menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Memang! Ketika itu...
mana ku tahu hitam atau putih...
Makan dan pakaiku disediakan oleh ibu dan ayahku...
atau pemberian saudara-mara...
atau jiran tetangga yang datang melawatku...

Mungkin ada ketikanya aku jemu...
Ya, yang ada hanya warna putih warna lembut
Mungkin sesekali adalah warna lain sikit...
tapi tak jauh bezanya...

Berhenti... seketika... berfikir sejenak...

Apakah apa yang aku catat ini suatu rungutan?
Tidak lah...
sekadar mengingat kembali...
mengapa aku jadi begini...

Ya!
Mengapa aku jadi begini?
Bukan tak cukup perhatian
Bukan tak cukup kasih sayang
Bukan juga tak cukup makan...
atau tak cukup pakai...

Jadi?
Apa lagi?
Tak boleh kah berfikir sendiri?

Akal dah ada...
dah pergi sekolah...
kalau tak habis sekolah pun...
dah pandai buat keputusan sendiri...
dah pandai cari jalan sendiri....
Nak hidup sendiri ...
(nak bebas lah tu)...
KONON!!!!

T.E.T.A.P.I.......

Mengapa jalan hitam ini yang jadi pilihan?

APA...
sudah tiada jalan lain....
Masih banyak lagi jalan...
Kalau ... rasa tak betul...
baliklah ke pangkal jalan...

MANA ada...
nak mengaku ...
jalan yang dia lalu tu salah...

Tak ada!
Tak mungkin!!!

Apa lagi....berfikir sejenak.....

Suatu ketika...
suatu saat...
aku terfikir...
aku masih ingat

Ya ! aku ingat...
aku ada ayah
aku ada emak
aku ada abang
aku juga ada kakak
aku ada saudara mara
adik-adik?...
ntah... kali terakhir aku pergi...
ahhh... mana ku tahu..

Ayah! Emak! Abang! Kakak!
Tolong lah aku....
Aku .... malu...
Aku salah pilih jalan...

Mengapa tak halang aku...
MENGAPA???
Mengapa aku dibiarkan sendirian ?

Mengapa aku dibiarkan buat keputusan sendiri?

Mengapa??? MENGAPA???

(Mengapa sekarang baru tanya?
Dulu tak boleh fikir???)


Salahkah kalau aku dihalang?
Berdosakah kalian kerana halang aku?
Aku.... aku tak kisah kalau aku dihalang..
Aku....aku... aku....

YA!...
memang ...
Masa itu... waktu itu...
aku yang marah ...
Bila kalian halang aku...
Bila kalian marah aku...

Tapi...
kenapa ...
kalian tak tegas dengan aku!!!

Atau kalian memang suka aku jadi begini...
Tidakkah kalian tahu...
Walau kemana jua aku pergi...
darah daging kalian tetap mengalir dalam diriku...
Dalam diri kalian juga....
ada darah daging ku!!

Aku sedih...
Aku meratap...

SENDIRI...LAGI...

Tidak ku tahu ...
apakah di penghujung nyawa ini...
sempat ku siram...
benih-benih keimanan yang telah hampir layu...

Namun aku bersyukur...
kerana di hujung nyawa ku ini...
masih ada ruang untuk kembali...
"ke jalan yang lurus jalan orang-orang yang telah diberi nikmat"

Tuhan ku songsong masa silamku
Moga kelam tabir hayatku tersingkap sopan
Lantas ku bersujud penuh nikmat
Hanya padaMu

Tuhan,
ampunilah dosa kedua ibu dan bapaku,
ampunilah dosa saudara-maraku,
sahabatku dan seluruh umat Islam,
Kurniakan kami petunjuk dan hidayahMu
tempatkanlah kami dibawah lembayung rahmatMu

Amin.

(nukilan peribadi epilog dalam sepi: http://yangbaik.blogspot.com )
~~
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...