FOLLOWER

9 Disember 2009

Ada Apa Dengan Hidup Berani Untuk Gagal, Apa kaitannya dengan EGO yang tercalar


Salam hormat semoga selamat hidupmu dan hidupku walau dimana jua berada
Semoga terus berbakti di muka bumi Allah dengan penuh rasa hormat dan syukur
Nak dijadikan cerita... dah memang suka bercerita... cakaplaaa
kelmarin 'EGO' ku tercalar, takut juga dimarahi oleh suamiku...
Tercalar nya 'EGO' ku itu... kurasakan ada kaitannya dengan keberanianku untuk gagal
Walau hakikat yang sebenarnya aku ni pengecut (kekeke)
Cerita EGO yang tercalar bermula dalam perjalananku pulang dari surau selepas solat zohor untuk masuk ofis dan ketika di suatu simpang .... apabila aku rasa aku mampu dan aku agak aku memang boleh
Walau hakikatnya memang tak boleh kerana tak cukup 'ambik' (apa ya?) hmm... hahh selekoh!!!...(hentam ajelah)
Nasib juga tak serius... cuma tercalar dan luka sikit jer... aku masih 'bisa' bangkit sendiri... walau sebenarnya ketika itu aku mengharapkan ada orang datang membantu...
Tetapi... nasib baik juga (nasib lagi) tak ada mata yang memandang... (mungkinkah?) (Kalau ada yang nampak... rasa malu jugak... hmmm....)
Ya juga... sebab senyap jer lepas tu... tak der dengar citer apa-apa pun.

Lepas jatuh aku bangun sendirian dan terus ke pejabat dengan penuh rasa macam-macam... kenapa jatuh.... patutnya tak jatuh... tapi jatuh juga... apa sebabnya?
Masuk ofis aku kejer seperti biasa melaksanakan amanah tugas...
dalam pada itu aku terima satu perkabaran... mungkin benar... aku tak periksa kebenaran itu...
Kerna aku yakin dan pasti berita itu memang benar...

Selepas apa yang aku lakukan... aku terfikir sejenak adakah aku bersalah atau tersilap langkah... hanya kerna aku mahukan yang terbaik untuk kumpulanku dan memberikan hasil kerja yang terbaik... aku dikatakan berlagak...??? apa ni... aku tak faham

Ya... selepas berfikir berkali-kali aku rasa... mungkin aku perlu 'slow' skit
tapi tak boleh juga... sebabnya kerja itu mesti disiapkan dan

Ha ahhh... baru ingat... aku mesti kurangkan 'laser' itu...
buat kerja dalam diam... bak kata pepatah 'diam-diam ubi'
Jatuh motor memang sakit... tapi tidak sesakit ditikam dari belakang ... walau ku tahu siapa... tapi biarlah... semua itu kerana salahku juga...
Walau apapun yang terjadi... aku pasrah dan yakin semua ini adalah untuk pengajaran dalam hidupku juga.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...