FOLLOWER

17 Disember 2011

Antara dialog yang paling tidak berkenan di hati

Assalamualaikum dan selamat sejahtera,



Suatu hari ketika berehat di taman permainan kanak-kanak.

Ayah  :  Ayah nak kahwin lagi satu.

Anak  :  Okey, boleh dapat mak baru..

Isteri  :  D =>$$$$

.

Kisah 1010 | Kejutan yang tersurat

Assalamualaikum dan selamat sejahtera,



Dalam kesibukan kerja seharian di dunia adakala terlupa dan alpa dengan keperluan untuk diri sendiri dan keluarga.  Semoga apa yang diusahakan di dunia ini mendatangkan pahala dan keuntungan untuk kehidupan di sana yang azali.

Sebenarnya Yangbaik teringat mengenai perbualan dengan ahli surau wanita pada tengahari Jumaat yang lepas.  Maklumlah kami tidak balik rumah tengahari walaupun masa rehatnya panjang, sebaliknya masa yang ada itu digunakan untuk menyiapkan mana-mana kerja segera dan mengemaskini fail. 

Oleh kerana pada masa rehat di hari Jumaat ini memang tiada gangguan kerana staf lelaki solat Jumaat.  Jadi memang terleka sekejap menyiapkan tugasan dunia. 


Kejutan ?  Bukanlah kejutan sangat.. cuma dah hampir jam 2.00 petang baru tersedar masa untuk solat Zuhur.  Maka cepat-cepatlah siapkan apa yang patut dan menuju ke Surau di tingkat 1.  Di situ bertembung dengan beberapa ahli Surau yang baru tiba, sama-sama alpa (agaknya). 

Maka terjadilah usrah ringkas antara kami saling ingat mengingat mengenai keperluan akhirat.  Namun diingatkan juga kerja kita di dunia andainya dilaksanakan dengan jujur dan ikhlas dan disertai dengan niat yang murni ganjarannya tetap akan sampai ke sana.  Cuma mungkin sedikit kecewa sebab seolahnya lebih takutkan urusan dunia daripada urusan akhirat.  Sehingga mencuri masa untuk beribadah.  Astagfirullah!

.......
"Barangsiapa melihat kebaikan-kebaikan dirinya sendiri, maka ia akan diuji dengan melihat keburukan-keburukan orang lain. Dan Barangsiapa melihat keburukan-keburukan dirinya sendiri, maka ia akan selamat dari melihat keburukan-keburukan orang lain. Dan barangsiapa menyangka bahwa seorang saudaranya muslim sedang ditimpa fitnah, maka sesungguhnya dirinya sendirilah yang sedang ditimpa fitnah".  (Mahfudh bin Mahmud)

Sekian.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...