FOLLOWER

18 Mac 2012

Hargai aurat dan harga diri anda

Assalamualaikum dan selamat sejahtera,


Petang tadi, selepas ayahnya balk kerja dan selepas solat Asar juga bawa anak-anak bersiar-siar hasrat hati nak UTP lihat program dan aktiviti Kelab Masjid UTP tetapi tidak kesampaian kerana hari dah lewat dan hampir senja.


Dalam perjalanan (semasa bersiar-siar) macam-macam pemandangan dapat dilihat seperti kehijauan hutan yang masih tersimpan rapi (menanti masa untuk diteroka), kesesakan jalan di Seri Iskandar (semakin mendekati Bandaraya Ipoh dah... kenderaan semakin banyak) dan tidak ketinggalan peragaan fesyen percuma oleh jejaka dan gadis-gadis Melayu.

Timbul sedikit rasa terkilan kerana fesyen mereka turut dipengaruhi oleh pereka fesyen barat dan tempatan yang terlalu moden sehingga mengabaikan aurat seorang Islam.  Mengapa?  Tidakkah mereka ada rasa malu pada diri sendiri atau sayang pada aurat mereka lantaran aurat itu dipertontonkan sesuka hati.

Fikir-fikirkan...

*

Belajar terima kenyataan

Assalamualaikum dan selamat sejahtera,


Baru tadi dapat teguran berkenaan perasaan yang tidak menentu.

Bukan tidak menerima kenyataan tetapi sesekali apabila perasaan yang tidak selesa itu dilakarkan ia akan sedikit bahkan banyak juga membantu.

Masalah yang kita hadapi sesekali perlu diluahkan walaupun tidak secara total tetapi sedikit sebanyak ia membantu meleraikan kekusutan yang terbuku di hati.

Belajar terima kenyataan.  Kita sering merasakan hidup kita susah tetapi tidak pula fikirkan apa yang ada pada kita itu sebenarnya lebih baik dari apa yang dimiliki oleh orang lain.

Kenyataan bukan untuk meletakkan kesalahan kepada orang lain tetapi untuk menilai jati diri.


(^_^)


.

Perasaan tidak keharuan

Assalamualaikum dan selamat sejahtera,



Tidak pasti tajuk di atas sama atau tidak dengan gambaran perasaan penulis sekarang.  Memandangkan memang perasaan ini rasa tidak menentu, biarkan seketika cuba menerima hakikat dan kenyataan.


Perasaan itu bukan kerana orang lain tetapi bermain dalam diri dan perasaan itu amat merimaskan dan menyesakkan nafas.


Perasaan itu bukan sekali ini tiba bahkan berkali-kali namun telah lama hilang dan timbul semula sejak Jumaat lepas.  Mengapa ini terjadi?  Ini semua sudah tersurat dan harus menerima hakikat.  Penulis harus bersabar dan menghadapi semua ini dengan penuh kesabaran.


Sebenarnya kejadian ini menjadikan penulis malas berfikir kerana rasa dah penat dan bosan hendak memikirkan kaedah mengatasinya.  Rasa seperti terpaksa berfikir seorang ... tetapi tidak itu semua perasaan saja.


Wajib segera sedar dan insaf, kepada Allah kita berserah dan meletakkan seribu pengharapan agar perasaan ini tidak lama bertamu dan segera pergi.


Apapun punca semua perasaan ini biarkan ia segera menghilang.....


....

Hari terakhir cuti sekolah

Assalamualaikum dan selamat sejahtera,



Hari ini Ahad, 18/3/2012 hari terakhir cuti sekolah.  Kerja sekolah mereka telah siap 4 hari lepas, malam tadi semak semula nampak okey tetapi masih perlu penambahbaikan.

seminggu atau 9 hari mereka bermain bersama dari pagi sampai petang juga malam.  Pagi esok tinggal seorang di rumah sendirian kerana abang dan kakaknya ke sekolah.  Balik tengahari.... boleh main sama-sama... yehaaa


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...