FOLLOWER

12 Julai 2012

Cabaran SEO Eyriqazz vs Denaihati: Jika Tidak Dipecahkan Ruyung Mana Dapat Sagunya

As salam

Cabaran SEO Eyriqazz vs Denaihati.  Jika tidak dipecahkan ruyung manakan dapat sagunya.  Itu pepatah Melayu lama, kerana orang dulu-dulu menyimpan sagu di dalam ruyung.  Zaman sekarang mana ada orang simpan sagu di dalam ruyung, simpan di dalam peti ais jer.  Maklumlah zaman dah berubah tetapi usaha-usaha tetap usaha kan?

Rasa macam lari tajuk jer antara perenggan pertama dengan tajuknya.  Tak perlah, betul juga kan sebab yangbaik bukannya tahu sangat trik berkaitan SEO.  Memang tercabar jugalah.  Dengan penyertaan daripada otai-otai blogger yang arif dengan SEO, entah-entah kedudukan yangbaik hanya dipinggiran saja.  So, betullah kan dengan pepatah lama tu kalau tak cuba mana nak tahu hasilnya. 

Nak dapat hadiah untuk contest Cabaran SEO ni memang tipu lah kalau bukan itu hasratnya.  Walau apa pun andai tak berjaya dapat hadiah bagi cabaran SEO dapat masuk nama dalam cabaran SEO pun jadilah.


Contest Cabaran SEO adalah contest menyelam sambil minum air ini dianjurkan oleh Eyriqazz.Com

Ramai sungguh penaja contest Cabaran SEO ni. 
Meriah-meriah


''suka duka pentas dunia"


cabaran SEO



Belajar mematuhi peraturan

As salam




Belajar patuh pada peraturan.  Setiap dari kita akan melalui beberapa fasa pembelajaran dalam setiap detik hidupnya. 

Justeru kita sentiasa berhadapan dengan pelbagai kerenah yang akhirnya mampu mematangkan kita dalam kehidupan.

Dalam kehidupan seharian ada kala kita perlu pada peraturan sebagai garis panduan dan pedoman dalam melakukan sesuatu.  Andai tiada peraturan kita pasti akan terbabas ke laluan yang salah atau paling tidak kita kecundang dalam membuat pilihan.

Pematuhan kepada peraturan bukanlah sesuatu yang sukar andainya kita belajar patuh padanya pada setiap detik kehidupan.

Oleh itu "Belajarlah patuh pada peraturan".

(^-^)
.

Hormati Hak Semua Orang

As salam,



Setiap orang dari kita mempunyai hak atau tanggungjawab.  Bila nak bercakap mengenai hak seringkali disalahtafsir sebagai kebebasan diri sendiri untuk membuat pilihan sehingga terlupa akan hak orang lain ke atas diri kita.

Maaf andai kata catatan kali ini mungkin sedikit menyentuh peribadi atau tingkahlaku pembaca secara langsung atau tidak.  Secara dasarnya isu ini pasti menyentuh semua orang sama ada secara langsung atau tidak.  Tetapi percayalah isu ini dibangkitkan bukan untuk menimbulkan kemarahan tetapi lebih kepada ingatan kepada diri @yangbaik sendiri agar sentiasa mengingati akan hak orang lain dan tidak sekadar mementingkan diri sendiri.

Banyak hak orang lain dan salah satunya dalam penggunaan harta awam contohnya SURAU.  Ketika di dalam surau sudah pasti kita akan memikirkan bahawa kita ada hak untuk bercakap tetapi dalam masa yang sama tanpa disedari orang lain juga ada hak untuk mempunyai suasana aman tanpa 'kebisingan' untuk memberikan kekusyukan dalam beribadah terutama solat.

Bukan sekadar solat sahaja, malahan dalam penggunaan kemudahan yang ada di dalam SURAU seperti penyidai, sejadah dan telekung. 

Bila mana kita menggunakan kemudahan yang ada, sudah pasti dalam masa yang sama orang lain juga hendak menggunakan kemudahan berkenaan.  Baiklah bila dah ada orang lain terlebih dahulu menggunakan kemudahan berkenaan maka sudah pasti kita perlu mengikut giliran andaikata kemudahan itu tidak mencukupi.  Tidak perlu kita menutup kemudahan yang ada hanya untuk kepentingan diri sendiri.

Biar sedikit dahulu perkongsian rasa hati yang terbuku ... rasanya makin banyak ditulis rasa macam makin panas pulak.


Sekian.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...