FOLLOWER

23 Ogos 2012

Masih dalam mood hari raya | Sesekali teringat Puasa Enam

As salam,


 
Memang lah masih dalam mood hari raya sekarang ni kan, sebabnya hari ni baru masuk hari raya ke-5.  Semalam hari raya ke-4 dah mula kerja.  Amboi! dah mula kerja? tak der sedara mara ke? tak beraya ket kampung ker? ko memang tak suka raya?  Macam-macam andaian dan tekaan yang cuba mencecah ke telinga namun semuanya di tepis.  Entah-entah orang tak cakap apa pun sendiri jer yang perasana.  Hahahaha...
 
Dan, semalam juga merupaka satu detik yang sukar dilupakan, walaupun macam-macam detik yang berlangsung dan salah satu detik itu seolahnya seperti biasa berulang dan seperti sudah dijangka akan berlaku... tetapi tak upaya nak tepis kerana ia terjadi juga... tak kuasa lah nak menepisnya.  Hidup mesti diteruskan.  Kesukaran dan kesusahan hati yang dialami kita tidak sama kan?  Ada yang lebih susah lagi... hanya kesanggupan kita saja yang menguatkan semangat dan tekad hidup kita.
 
 

 
Ucapan Selamat Hari Raya Aidilfitri sering berkumandang dan kelihatan di mana-mana.  Namun di blog ini... huish... macam berat sangat nak tulis nyer.  Bukan apa kononnya tak nak buat entry skema... ala konon-konon tak nak sama dengan blog yang lain... tapi kan tak boleh blahhh la... sebabnya dah memang kita hidupnya begini.  Bak kata encik suami kalau nak buat lain pun janganlah lain sangat dari orang lain, nanti nampak pelik sangat... eh eh... encik suami pun pandai juga nak cari kelainan.
 

 
Dah tamat sebulan puasa, tibalah masa hari raya.  Raya tu tetap juga raya tetapi Puasa Enam tiba-nya hanya sekali saje dalam setahun, bila nak mula nie... alkisah jemputan rumah terbuka tu... terimalah seadanya.... yang penting nak dapatkan pahala puasa enam tu....
 
Jom Puasa Enam.  Kita kutip pahala dan sambung pahala tambahan untuk menampung Puasa Ramadan.
 
 
'suka duka pentas dunia'
 
 

Tiada kata mampu diucapkan

As salam,


Memang benar! tiada kata yang mampu diucapkan lagi. 
Sementelahan telah jenuh hati ini bersuara mengungkap kata-kata sendirian.
Mengharap ada yang mengerti setiap bait-bait kata yang telah dilafazkan.
Namun entah di mana silapnya masih nanar mencari kesilapan
lalu dibiarkan membisu menguasai diri
Semoga apa yang terbuku di hati segera terlerai
'suka duka pentas dunia'

Terima seadanya

As salam



Terima seadanya apa yang ada pada diri kita dan apa yang ada di sekeliling kita.  Memang sukar untuk menerima keadaan yang kita tidak suka namun itu semua ada hikmah tersembunyi mengapa sesuatu itu tidak seperti yang kita suka atau tidak menjadi seperti yang kita hajati. 

Tak perlu rasanya bersusah payah menyembunyikan diri atau melarikan dari dari sesuatu yang kita tidak suka. 

Apa yang terjadi tidak semestinya berpunca dari kesilapan orang atau kesilapan kita.  Semua yang terjadi kerana corak pemikiran kita, cara didikan kita dan cara kita bertindak adalah berbeza.  Tiada yang sama.




"suka duka pentas dunia"
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...