FOLLOWER

30 November 2012

Biar berubah sehalus angin asal tidak sederas taufan

As salam,

Corak hiasan.  Belum buat lagi corak angin atau taufan.  Kalau dah ada dalam stok boleh letak kat sini bagi menggambarkan tajuk catatan.

Biar berubah sehalus angin jangan berubah sederas taufan.  Ungkapan berkenaan terjumpa semasa 'merayau' kat facebook sebentar tadi.  Penulisnya sudah tentu memahami maksud yang ditulisnya.  Tetapi adakah pemahamannya sama dengan pemahaman aye... mungkin juga tidak sama.

Tujuan ungkapan itu ditulis mungkin bertujuan supaya kita bersedia dengan perubahan tetapi andainya perubahan itu datang secara mengejut macam taufan memang menyakitkan.

Walau apapun kita perlu bersedia dengan sebarang kemungkinan yang bakal berlaku kerana suatu masa perubahan itu pasti berlaku sama ada suka atau tidak.

Sesuatu yang kita suka tidak semestinya baik untuk kita tetapi berdoalah semoga ia mendatangkan kebaikan untuk kita dan seluruh alam.

Dan sesuatu yang kita tidak suka itu tidak semestinya tidak baik untuk kita, oleh itu berdoalah semoga kita bersedia menerimanya dengan hati yang terbuka dan ikhlas menerimanya seandainya ia untuk kebaikan kita dan seluruh alam.

Antara Ilmu dan Suapan

As salam



Belum sempat hafal lagi.  Baru habis baca, perlu ulang semula baru boleh hafal... maklumlah bukan baca untuk periksa tambahan pulak memori ni dah semakin menipis...


Hafalkanlah ilmu yang telah Anda kumpulkan! Karena orang yang mengumpulkan ilmu namun ia tidak menghafalnya, bagaikan seorang laki-laki yang duduk di depan hidangan, lalu ia mengambil hidangan tersebut sesuap demi sesuap, namun ia lemparkan suapan-suapan itu ke belakang punggungnya. Kapankah Anda akan melihatnya kenyang?  (al-A'masy)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...