FOLLOWER

25 Januari 2013

Anak-anak, cuaca dan remedi

As salam,


'Hujan dan panas serta ombak laut'

Keadaan cuaca sekarang tidak menentu.  Sekejap panas dan mendung dan tiba-tiba pula hujan tanpa sebarang peringatan.  Keadaan cuaca yang  tidak menentu ini bukan sahaja tidak baik untuk anak-anak kecil bahkan orang dewasa juga.

Kadang-kadang dengan keadaan cuaca yang  tidak menentu bercampur pula dengan aktiviti luar yang tidak dapat dipisahkan dengan dunia kanak-kanak dan bercampur lagi dengan aktiviti sekolah sepanjang minggu boleh mendatangkan keletihan dan lemah badan kepada kanak-kanak.

Ayat skema tak hengat sangatlah kan, macam lah pakar kaji cuaca atau pakar kanak-kanak. :D

Jadual kelas ini telah berubah untuk kali ketiga dalam tempoh 4 minggu.

Nak diceritakan sekarang ini dah masuk penghujung minggu ke-4 anak-anak mula sekolah.  Sudah mula nampak kesan sampingannya.  Antaranya baju sekolah dah pandai pakai sendiri sepenuhnya tanpa bantuan, kerja rumah (kerja sekolah yang dibuat di rumah) pun dah pandai buat sendiri, buku aktiviti sudah dapat sepenuhnya dan siap dibalut termasuk juga dah pandai bercerita aktviti riadah di sekolah dan arahan yang diberikan oleh cikgu.  Perkembangan yang sungguh baik untuk anak-anak berusia 7 tahun dan 6 tahun.

Ini lagi satu ala-ala pakar perkembangan kanak-kanak pula. :D

Pemandangan di belakang itu telah berubah sepenuhnya,
tiada lagi kehijauan

Oleh kerana banyaknya aktiviti harian, anak-anak kadang-kadang (dan memang pun) tidak mendapat rehat yang cukup.  Sementelahan pulak memang lah anak-anak aye ni tak pandai nak duduk diam.  Asal sihat dan ada masa lapang bukanlah mereka nak berehat atau tidur tetapi lebih suka dengan aktiviti kanak-kanak seperti bermain dengan jiran sebelah paling tidak ke ‘pondok atuk’ menunggu atuk berkebun atau bersembang dengan kawan sebaya (Alia).  Kalau kata nak rehat sekejap sangat iaitu ketika minum susu, itu dah kira dahaga sangat.  Ajak makan, jika tiada makanan ‘feveret’ memang lambat sikitlah sanggup ulang minum susu.

Bila badan agaknya dah letih sangat, barulah nampak dok menempek depan tv.  Nampak baik dan sopan je memasing.  Masa tu barulah umi rasa macam aman tetapi sebenarnya tidak, kerana ‘kediaman’ mereka  itu menandakan kesihatan mereka telah merosot. 


Ketika itu mereka (anak-anak)  mungkin dalam proses membaik-pulih semula kesihatan dan menjadikan mereka cering-cering (istilah apa ni?)  Cepat-cepat ambil asam keping (wajib ada di setiap rumah) rendam dalam mangkuk kaca berisi air biasa dan sapu di kepala.  Ini remedi tradisional. 

Sama ada guna asam keping atau asam jawa sama saja.  Aye lebih suka asam keping kerana ia lebih bersih dan tidak comot seperti air asam jawa.  Dengan menyapu air di kepala boleh melegakan panas badan terutama kanak-kanak.

Ewah! Macam mak nenek pula :D.  Memanglah petua ni pun kan turun temurun dari nenek moyang kita.

Lagi satu sekiranya panas berlarutan cepat-cepat bawa ke klinik.  Selalunya musim cuaca tidak menentu klinik memang penuh dengan pesakit kanak-kanak yang demam kadang-kadang termasuk juga pesakit dewasa.

Dah jumpa doktor ambil ubat balik rumah minum atau makan ikut sukatan yang diberikan.

Terdapat juga dalam keadaan dan masa tertentu, ubat dah habis termasuk lah antibiotik pun dah habis tetapi demam masih tak kebah (istilah tradisional lagi).  Apa nak buat?  Nak ulang pi klinik semula?  Terpulang lah. 

Tetapi bagi kita yang  bekerja keadaan ini memang membimbangkan terpaksa pula isi borang keluar waktu pejabat untuk bawa anak ke klinik.  Member kat ofis pun mulalah menjeling semacam... lepas tu bergosip, macamlah dia tiada masalah.  Tapi itu bukan masalah besar bagi kita, kerana bukan kita yang minta tetapi sudah qada’ dan qadarnya begitu.  Biarkan sahaja gosip di pejabat itu, buatlah apa yang terbaik untuk anak-anak kita dan keluarga kita.  Gosip tu bukan menunggu artis jer , kita yang bukan artis pun memang tak boleh lari dari gosip.... kehkehkeh... suka lah tu!

Petua yang sering aye amalkan bila anak demam tak kebah a.k.a demam yang berulang dalam masa terdekat adalah dengan menggunakan beras dan jintan manis.  Petua ni aye dapat dari mak mertua aye.  Caranya?

Kenal tak dengan jintan manis?  Tak sama dengan jintan putih atau  rempah biji walaupun dalam keluarga yang sama.

Okey, caranya:
  1. ambil segenggam beras.  Tak kiralah beras basmati Faezah Elai , beras wangi atau beras siam.  Sebaik-baiknya beras yang biasa-biasa sahaja.
  2. Ambil pula sesudu besar jintan manis.  Cari saja di TESCO bahagian rempah ratus mudah sangat
  3. Masukkan ke dua-duanya (beras dan jintan manis) dalam kuali.
  4. Kacau / goreng tanpa minyak.  Jangan pula dimasukkan mentega atau air gula ke apa ker.  Semata-mata beras dan jintan manis sahaja. Ingat.
  5. Kacau sehingga beras nampak sedikit perang atau gelap sedikit.  Ketika ini baunya wangi sangat.   .... memang lah jangan sampai nampak jintan pula yang berwarna perang.  Masa tu beras dah hangus dah... perhatikan warna beras.
  6. Sediakan segelas air masak dan sebaldi air bersih.
  7. Ambil sedikit campuran beras dan jintan yang telah digoreng tadi masukkan ke dalam gelas.  Untuk diberi minum.
  8. Selebihnya (banyak sikit) masukkan semuanya ke dalam baldi berisi air bersih untuk dibuat air mandian.  Setelah mandi seperti biasa, bilas dengan air campuran jintan dan beras. 

Itu saja... tak susah walaupun banyak kaedah dan caranya berbanding dengan ubat moden yang hanya ambil sudu atau shrink dan suap saja ke mulut anak-anak.  Walaupun begitu ubat moden pun ada juga yang susahnya; iaitu bila anak tak nak atau tak suka makan ubat.  Memang jenuh la nak memujuk.

Walau apa pun kita hendaklah berusaha yang terbaik.  Selebihnya tawakkal semoga anak-anak diberi kesembuhan.

'suka duka pentas dunia'

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...