FOLLOWER

9 Mei 2013

Gelaran yang tercemar | Kerana Dia Al-Amin???

Assalamualaikum dan selamat sejahtera,



Gelaran yang tercemar.  Itulah tajuk entri pada kali ini.  Mengapa diberi tajuk sedemikian.  Sebab ia ada kaitan dengan isi cerita pada kali ini dan juga ada kaitan dengan drama di TV9 malam tadi 'Dia Al-Amin'.

Kita sebagai blogger mungkin akan dianggap oleh sesetengah pihak sekadar hendak mencari publisiti atau suka merapu dan mereka cerita.  Kerana dari sekecil-kecil benda hingga ke isu yang terbesar sekalipun kita boleh buat cerita.  Ya!  ini baru intro belum masuk kepada jalan cerita dan mengapa 'Gelaran yang tercemar' terhasil.

Sebagai orang beragama Islam, sudah tentu kita mengenali siapa itu 'Al-Amin'.  Satu gelaran terpuji yang diberikan kepada junjungan mulia Nabi Muhammad s.a.w.  Bukan calang-calang nama kerana nama itu ada kaitan dengan sifat dan peribadi Rasulullah yang jujur dan amanah.  Tetapi malam tadi, melalui drama di TV9 gelaran itu telah tercalar dan tercemar.  Bagaimana pada awalnya watak 'Al Amin' digambarkan dengan sikap dan perilaku kasar dan ganas.  Sungguh jauh sekali dengan peribadi Rasulullah seperti yang digambarkan di dalam Al-Quran.  Mengapa???

Bukan salah aye sebagai ibu tidak memberi peluang kepada anak-anak untuk melihat drama tersebut sehingga habis.  Ini adalah kerana baru saja bermula dan penuh dengan keganasan dan tidak sesuai ditonton oleh anak-anak yang baru berusia 3, 6 dan 7 tahun.  Mudah-mudahan mereka tidak terpengaruh atau meniru aksi yang dipaparkan.  Tidak lama menonton terus tutup tv.  Seperti biasalah drama ini akan bermula dengan keganasan dan akhirnya... akhir sekali dah nak mati atau dah nak habis drama baru watak tadi jadi baik atau paling tidak menyesal kerana tidak sempat berbuat baik... drama pun dah habis. Kan???

Musykil juga mengapa setiap drama mesti ada watak ganas dan keras??? Sedangkan watak baik dan sopan seringkali di kesampingkan atau disisih.  Yang lebih diutamakan adalah watak jahat.  OHHH... sudah mereka akan menjawab kalau tiada watak jahat mana nak ada watak baik.  Jadi adakah sewajibnya hidup kita ini dikelilingi oleh watak-watak jahat?  Tidak bolehkah terus dengan watak baik.

Wahai.... berhentilah promosi watak jahat.  Bukan sedikit watak baik dalam dunia ni.  Berhentilah memburukkan nama-nama baik Rasulullah.  Memang dalam dunia realiti perkara itu mungkin terjadi, tetapi tidakkah kita berkewajipan menonjolkan kebaikan disebalik kejahatan.  Lebihkahlah promosi watak baik.  Sudah-sudahlah tonjolkan watak jahat dan ganas, kerana watak itu adalah watak sampingan bukan watak utama.

Semoga belum terlambat kepada kita semua untuk terus promosikan watak-watak baik.

Semoga yang terbaik untuk semua orang.

Saya pilih kebahagiaan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...