FOLLOWER

4 Julai 2013

Sesatkah kita kiranya malu bertanya

Assalamualaikum dan selamat sejahtera


Jika tidak tahu arah yang hendak dituju... carilah peta atau alamat supaya tidak tersesat.
Gambar hiasan

Dah hampir larut malam, tetapi masih ada lagi si kecil yang belum melelapkan mata.  Maka terganggu lagi nak menghasilkan tulisan untuk malam hari ini.

Ok tak per... cari masa dan peluang supaya catatan ini terhasil juga untuk malam ini.

Penatnya nak perah idea untuk menghasilkan catatan yang tidak seberapanya ini.  Sudahlah dua tiga hari catatan yang terhasil tak berapa bernas maklumlah banyak perkara yang diuruskan termasuklah juga halangan dalaman.

Tajuk kat atas mengenai sesat kan?   :D Anti klimaks pulak.

Kembali kepada jalan cerita.  Setiap kali kita mendapat jemputan untuk menghadiri sesuatu acara ataupun kita sendiri yang hendak menghadiri program itu, sudah pasti kita mahukan petunjuk atau jalan ke tempat itu.

Ada orang yang beranggapan dia akan tahu sendiri jalan ke tempat itu kerana dia sudah mahir dengan jalan atau kawasan di tempat itu.

Ada orang yang sibuk bertanya sana sini arah ke tempat itu kerana tidak pasti dengan tempat itu atau tidak tahu langsung arah ke tempat itu.

Ada orang yang langsung tidak tahu apa-apa tetapi berusaha cari sendiri jalan dan arah tempat itu.

Percaya atau tidak, kerana kesungguhan dan minat tempat yang sukar dan tidak pernah dituju akan menjadi mudah kerana secara kebetulan ada orang yang sudi membantu.

Sebenarnya kita tidak perlu malu untuk bertanya andainya tempat yang hendak dituju itu adalah tempat yang baik.  Contoh kelas pengajian Bahasa Arab, kelas al-quran atau lain-lain tempat bercorak keilmuan.

Sesatkah kita kiranya malu bertanya.  Mungkin juga ada sesetengah orang bukan malu tetapi segan nak bertanya. Mulutnya seperti berat nak bersuara biarpun di dalamnya tiada walaupun sebutir emas.  Tetapi dengan hasrat dan niat yang baik sesungguhnya bantuan akan tiba.  Yang penting berusaha.

Sekian adanya.  Suka duka pentas dunia.

Nikmat ilmu

Assalamualaikum dan selamat sejahtera




Cara mensyukuri nikmat ilmu adalah dengan mengamalkannya. Adapun cara mensyukuri nikmat amal adalah dengan menambah ilmu.
(Sahal bin Abdullah)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...