FOLLOWER

28 Januari 2014

Duhai insan budiman

Assalamualaikum dan selamat sejahtera


republish entry


pemandangan petang... gambar hiasan



Duhai awak yang budiman
Hari ini seorang lagi jiwa terluka lara
Hanya kerana menjalankan tugas
Jiwa itu tertekan

Duhai awak yang budiman
Hari ini dia kecewa
Hanya kerana melaksanakan amanah tugas
Dia dihentam dicerca
Bukan sahaja hari ini dia terluka 
Dulu semalam juga dia telah kecewa
Dia berduka lara
Namun wajahnya ceria
Tidak menampakkan setitispun derita jiwa
Kerana dia tahu semua insan adalah budiman

Duhai awak yang budiman
Kerja buatnya bukan suka-suka mengejar pangkat darjat kelangit lepas
Sama seperti awak juga
Kerjanya adalah kerana minat dan semangat

Duhai awak yang budiman
Tahukah awak apa disebalik senyum tawanya
Senyum tawa itu tirai duka lara 
Bersemadi di sanubari

Duhai awak yang budiman
Gurau senda ada batasnya
Barangkali awak tidak menduga 
Gurauan itu mencakar jiwa
Merobek jantung berlandas kecewa
Menjengok nestapa bertamu lara

Duhai awak yang budiman
Di mana letaknya budimu tuan
Hingga longgar segala pertimbangan
Tanpa menghirau duka sarat barat
Jenuhnya menyekat kudrat
Menghias peribadi
Menjerat 
Pangkat
????

Duhai awak yang budiman
Hulurkan pertimbangan 
Sembuhkan derita kian membukam
Semoga hasrat terlaksana mulia
Tanpa ada dendam kesumat

Duhai awak yang budiman
Mahukah kalian berhati mulia
Kembalikan kegemilangan
Pulihkan semula jiwa lara
Sentiasa ada baik sangka
Itulah awak jejaka budiman


Nukilah:  yangbaik
Ditulis pada:  9.00 pm, 27012014


$$$

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Komen anda tanggungjawab anda. Komen dan pandangan anda amatlah dihargai. Terima kasih atas pandangan yang diberikan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...