FOLLOWER

4 Julai 2014

[Puisi] Kerana hati itu bisu

Assalamualaikum dan selamat sejahtera

Kerana hati itu bisu















Kerana hati itu bisu
Dia tidak bisa bersuara
Dia menerima seadanya
Dia tidak rapuh... dia tidak sekeras kaca mahupun batu

Kerana hati itu bisu
Dia adakalanya sepi... biarpun di kelilingnya riuh
Dia rela sendiri ... mencari erti

Kerana hati itu bisu
Dia tidak akan pernah bersuara
Kerana suara tiada pada dia... peti itu disimpan rapi
Nada suaranya pasti sumbang

Kerana hati itu bisu
Dia menjadi nanar
Dia kehilangan kata juga suara
Dia seperti mati .... tanpa jenazah tanpa keranda tanpa pusara

Kerana hati itu bisu
Dia masih lagi bernafas
Nafasnya bukan di dalam lumpur
Nafasnya berbau hampa... hancur luluh bertebaran di ruang kedap

Kerana hati itu bisu
Dia semakin sayu
Menatap aksara serupa batu
Mengukir senyum seumpama duri

Kerana hati itu bisu
Dia rela terima biarpun perit
Dia tak akan bersuara biarpun pedih
Dia rela tangis itu menjadi teman... hatta tawapun menjadi hambar

Kerana hati itu bisu
Dia di sini lagi mencari damai
Kepada Yang Maha Besar tempat mengadu
Tempat mensuci hati yang bisu....
Menanam kesumat dikalbu ... biar kelodak itu berlalu
Menebar jala keampunan ... serkap rindu biar bertamu
     dipintu Mukarramah harapan menunggu


Nukilan:  yangbaik | 472014 | 6 Ramadhan 1435 | 14:00


Cara mensyukuri nikmat

Assalamualaikum dan selamat sejahtera


Cara mensyukuri nikmat

Buku menjadi sumber rujukan ilmiah.  gambar hiasan

Cara mensyukuri nikmat ilmu adalah dengan mengamalkannya. Adapun cara mensyukuri nikmat amal adalah dengan menambah ilmu.
(Sahal bin Abdullah)


(*-*)






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...